oleh

Kebakaran Hutan Australia: 2 Tewas, 7 Hilang dan 100 Rumah Hancur

loading...

loading…

CANBERRA – Kebakaran hutan yang melanda pantai timur Australia yang dilanda kekeringan telah menewaskan dua orang dan beberapa orang hilang. Kebakaran juga menyebabkan lebih dari 30 orang terluka dan lebih dari 100 rumah hancur.

Komisioner Dinas Pemadam Kebakaran Pedesaan Shane Fitzsimmons mengatakan sekitar 1.500 petugas pemadam kebakaran memerangi 70 kebakaran di seluruh negara bagian Australia yang paling padat penduduknya, New South Wales, dengan yang paling hebat di timur laut tempat api dipadamkan dengan angin kencang.

Ia menyatakan petugas pemadam kebakaran menemukan mayat pada hari Sabtu di sebuah mobil yang terbakar di dekat Glen Innes. Seorang wanita tak sadarkan diri dengan luka bakar serius yang ditemukan pada hari Jumat di dekat Glen Innes telah meninggal di rumah sakit.

Baca Juga:

Sementara itu tujuh orang lainnya dilaporkan hilang di sekitar lokasi kebakaran yang sama.

“Kami mengharapkan jumlah (orang hilang) naik hari ini,” kata Fitzsimmons.

“Ada kekhawatiran besar bahwa akan ada lebih banyak kerugian atau bahkan lebih banyak kematian,” imbuhnya seperti dilansir dari AP, Sabtu (9/11/2019).

Ia mengungkapkan bahwa lebih dari 30 orang termasuk petugas pemadam kebakaran menerima perawatan medis karena mengalami luka bakar dan satu pasien mengalami serangan jantung.

“Setidaknya 100 rumah diperkirakan telah hancur sejak Jumat, tetapi jumlah korban yang tewas bisa meningkat secara signifikan karena petugas pemadam kebakaran dapat memadamkan api dan mengakses zona api,” ucap Fitzsimmons.

Bahaya kebakaran mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di New South Wales pada hari Jumat, ketika 17 kebakaran membakar dengan tingkat bahaya paling ekstrim yang dikenal sebagai Tingkat Peringatan Darurat.

TRENDING :  Berhubungan Seks dengan Cone, Pria Ini Ditangkap

“Saya hanya dapat mengingat angka kurang dari 10 yang kita (sebelumnya) dapatkan, yang merupakan peristiwa luar biasa di tahun-tahun sebelumnya,” kata Fitzsimmons.

“Fakta bahwa kita memiliki 17 sekaligus kemarin dan sembilan lainnya terbakar di Watch and Act (Level) adalah besarnya yang belum pernah kita lihat sebelumnya, begitu banyak perhatian, begitu banyak prioritas, begitu banyak kompetisi untuk sumber daya dan perlu dapatkan ke komunitas yang berbeda,” tambahnya.

Sementara itu ratusan orang mengungsi dari rumah mereka sejauh 500 kilometer di pesisir timur dari perbatasan negara bagian Queensland selatan ke Forster.

Forster adalah kota 300 kilometer di utara Sydney, kota terbesar di Australia. Banyak yang menghabiskan malam di pusat-pusat evakuasi sementara beberapa tidur di dalam mobil.

Di Queensland, lebih dari 30 kebakaran hebat terjadi pada hari Sabtu. Pihak berwenang mengatakan setidaknya satu rumah hancur, seorang petugas pemadam kebakaran menderita patah kaki dan 2.000 penduduk dievakuasi dari dua kota di tenggara negara bagian itu.

Perdana Menteri Scott Morrison memperingatkan Australia akan lebih banyak berita buruk dari zona kebakaran.

“Kebakaran dahsyat dan mengerikan yang telah kita saksikan terutama di New South Wales tetapi juga di Queensland benar-benar mengerikan,” kata Morrison kepada wartawan di Sydney.

Di kota Taree New South Wales, lebih dari 300 orang dievakuasi semalam ke klub sosial, termasuk kepala eksekutif Club Taree Morgan Stewart.

“Itu sangat menakutkan,” kata Stewart. “Kami mendengar banyak cerita tentang rumah yang hancur, kehilangan harta benda, barang dan isi rumah, hewan, tanah. Ini akan menjadi mengerikan, saya pikir,” imbuhnya.

Peter Lean menghabiskan malam di atap rumahnya di kota Wallabi Point, memadamkan bara api yang terbawa angin kencang.

TRENDING :  Timnas Brasil Coret Neymar, Panggil Wajah Baru

“Aku belum pernah melihat langit semerah ini sejak tahun 2000,” kata Lean. “Kami mendapat angin bertiup, mereka berputar-putar, ini seperti topan,” ujarnya.

Hanya dua kebakaran yang berada pada peringkat bahaya tertinggi pada hari Sabtu.

Musim kebakaran tahunan Australia yang memuncak selama musim panas Belahan Bumi Selatan telah dimulai lebih awal setelah musim dingin yang hangat dan kering.

(ian)

ARTIKEL INI TELAH TAYANG DI SITUS BERITAKANAL INTERNASIONAL SINDONEWS

loading...

Komentar

ARTIKEL TERDAHULU